09-cEriTa sErAm kAki pAnciNg

Gangguan pontianak, buaya di Lubuk Cawan

DUA jam menongkah arus, mereka masih belum tiba di Lubuk Cawan. Sepatutnya mereka sudah berada di lokasi berkenaan.

Malah mereka sepatutnya sudah mula mendaratkan udang galah bersepit biru atau ikan baung bermisai panjang di situ, cerita Nathan kepada penulis sebaik bertemu dengannya di warung Rajis di pekan kecil Lubuk Paku dekat Maran, Pahang, baru-baru ini.

Nathan yang dibesarkan dalam perkampungan Melayu dikenali namanya sebagai Nathan. Dia fasih bercakap Melayu dan berkawan dengan masyarakat Melayu serta mengamalkan budaya Melayu.
Menceritakan pengalaman mencari Lubuk Cawan yang hilang ketika turun memancing di hulu sungai Pahang beberapa tahun lalu, Nathan masih terngiang-ngiang suara halus nyaring mengilai ketika melalui kawasan yang dianggap keras itu. Tetapi Panjang Andak yang berdarah keturunan Orang Asli, terkenal dengan berani malah sanggup bertindak dalam apa jua keadaan jika tercabar.

Saat-saat yang melahirkan misteri yang masih kekal tersimpan dalam ingatan mereka ialah pertarungan Panjang Andak dengan seekor buaya besar yang kononnya cuba menghalang perjalanan mereka ke Lubuk Cawan.

Pertarungan yang menakutkan itu mengambil masa hampir dua jam tetapi ternyata Panjang Andak terus memeluk badan buaya yang sentiasa membawanya ke dasar sungai.

Tanpa menggunakan sebarang senjata, Panjang Andak timbul di permukaan sungai seorang diri lalu naik semula dalam sampan sambil membuang bajunya yang sudah koyak rabak ketika bergelut dengan buaya.

Kami berpandangan dengan dua rakan pancing yang lain,” cerita Nathan sambil menggeleng kepala mengingati peristiwa berani dan cemas itu.

Panjang Andak tidak bercakap selepas peristiwa itu hampir 30 minit. Namun perjalanan ke hulu Sungai Pahang diteruskan. Hari sudah hampir senja. Keadaan sepanjang sungai yang sudah mengecil itu bagaikan ada bola mata yang memerhatikan mereka.

Mereka mula rasa takut, tetapi Panjang Andak sesekali bercakap dalam bahasa yang luar biasa. Tidak pernah mereka dengar cuma sesekali ada terdengar bunyi bahasa Orang Asli tulen.

Malam itu mereka terus mencari Lubuk Cawan menggunakan lampu suluh berkuasa tinggi. “Mungkin tak jumpa lubuk tu,” Panjang Andak tiba-tiba bersuara.

Kenapa Njang,” tanya Karim yang masih dalam ketakutan.

Lama Panjang Andak tidak menjawab. Ada sesuatu yang difikirkan. Mereka yang lain pun tidak mengulang tanya. Suasana menjadi sepi semula. Sesekali terdengar kocak air yang kuat dari tebing sungai sambil mencelah bunyi suara-suara yang berbagai dan tiupan angin yang bukan kehendak alam.

Panjang Andak tiba-tiba bercakap semula dalam bahasa luar biasa. Kali ini ada nada bunyi marah. Berlaku hilai ketawa yang menyeramkan dari tebing sungai.

Sambil itu suara Panjang Andak bertambah kuat sambil menumbuk kedua-dua belah pahanya. Sampan bagaikan bergegar malah hampir tidak stabil tetapi masih selamat.

Lembaga berpakaian putih berterbangan mengelilingi mereka sambil mengilai ketawa yang menakutkan. Tetapi sepantas itu entah bagaimana Panjang Andak melontar satu benda dan mengena lembaga berkenaan lalu menghilangkan diri dengan jeritan paling dahsyat.

Kita balik aje,” Panjang Andak mengarah dan sampan yang dipandu itu berpatah balik.

Lubuk Cawan tak benarkan kita ke sana, bahaya!,” celah Panjang Andak.

Mereka pulang dengan seribu tanda tanya. Bagaimana Panjang Andak tahu segala rahsia sedangkan lubuk itu tidak ditemui. Nathan menamatkan cerita misteri berkenaan sambil mendakwa Panjang Andak ada keistimewaan yang diwarisi daripada ayahnya Batin Pandak Long.

Peristiwa Panjang Andak bertarung dengan buaya dan menentang pontianak ketika dalam perjalanan ke Lubuk Cawan menjadi peristiwa yang tidak akan dilupakan sampai akhir hayat. Penulis yang bertemu Nathan di warung Rajis terpegun dengan satu misteri yang terlalu sukar dipercayai. Misteri tetap misteri, setiap yang berlaku di luar kawalan kita sebagai manusia yang paling berkuasa di alam ini hanya Allah.

2 Responses to “09-cEriTa sErAm kAki pAnciNg”

  1. ha yg ni la yg pling seram pn…

  2. cari la byk g cita seram…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: